Cerita tentang Kelahiran Chyla


Melahirkan: suatu momen yang aku tunggu-tunggu tapi juga aku takutin bakal datang. Ditunggu-tunggu karena udah ga sabar pengen ketemu Chyla, takut karena ngerasa belum siap mental untuk melahirkan dan jadi ibu. Hari perkiraan lahir (HPL) Chyla adalah tanggal 15 September 2016, namun obsgyn kami, dr. Uf Bagazi, SpOG, bilang, "ini sih sebelum tanggal 10 deh lahirnya." Eh beneran dong ternyata.
Karena postingan ini aku tulis juga sebagai diary untuk kenang-kenangan nanti, jadi aku tulis secara kronologis yah biar gampang dibacanya :) Oh iya, buat Chyla (nanti kalo udah bisa baca dan ngerti hehe), ini cerita tentang seberapa kebeletnya Bunda pengen ketemu kamu <3

Sabtu, 27 Agustus 2016
Kami mulai stand by di Jakarta, supaya kalo tiba-tiba mau melahirkan lebih dekat ke rumah sakit. Rempong aja kalo pas lagi di Bogor eh tiba-tiba pecah ketuban. Sabtu itu juga pertama kalinya aku ikut senam hamil, di saat usia kehamilan aku udah 38 minggu! Orang-orang yang senam pada masih 34-36 minggu, aku sendiri paling tua. Pas senam udah mikir, "wah, senam pertama dan terakhir nih. Minggu depan udah ga bisa ikut lagi, pasti udah lahiran..." Beres senam suamiku bilang, "minggu depan senam lagi aja, Dek." Dan spontan aku jawab, "lho, kan minggu depan udah lahir kali Chylanya?" (Optimis gitu Chyla bakal lahir di minggu ke-38).

Minggu, 28 Agustus 2016
Ceritanya dalam rangka memanjakan diri sebelum melahirkan, aku pergi ke Mom n Jo yang di Dharmawangsa untuk maternity spa. Ya...sekalian alasan juga sih kalo dipijet bikin merangsang kontraksi hehehe. Di situ juga udah mikir, "wah weekend terakhir sebelum punya anak nih..."

Jum'at 2 September 2016
Ulang tahun Mama! Setelah seminggu stand by di Jakarta dan Chyla ga lahir juga, dikirain dia mau nyamain ulang tahun omanya yaitu 2 September, tapi sampai jam 12 malam pun belum ada tanda-tanda dia bakal muncul ternyata. Perut belum mules-mules, bahkan belum ngerasain braxton hicks atau kontraksi palsu. Betah banget Chyla di dalem perut.

Sabtu, 3 September 2016
Waktunya kontrol lagi ke obsgyn. Hari itu udah ga semangat kontrol kehamilan karena ngerasa, "kok gue masih kontrol dan di-USG segala sih harusnya kan udah masuk ruang bersalin :( tapi makin semangat pas si dokter bilang, "minggu depan ya!" Pokoknya aku kayak kebelet melahirkan banget lah. Ada vaginal discharge dikit langsung seneng, berharap itu suatu tanda bakal lahiran. Tiap saat browsing tentang tanda-tanda melahirkan, ngechat obsgyn dan temen aku yang kebetulan bidan. Tapi ternyata semua yang aku alamin sampai tanggal segini bukan tanda-tanda Chyla bakal lahir. Hufff.

Senin, 5 September 2016
Kalo kemarin-kemarin tekstur vaginal discharge-nya seperti lendir, hari ini teksturnnya semakin cair. Dan aku asumsikan itu sebagai air ketuban hahaha. Iseng ke UGD malam-malam jam 10, ternyata jam segitu obsgyn aku masih ada di ruangannya baru beres praktek. Jadilah aku dibawa ke ruangannya dari UGD pakai kursi roda. Harap-harap cemas dan berkhayal dokter bakal bilang, "wah ini sepertinya bakal lahiran besok. Kamu sekarang pergi ke lantai 2 untuk di-CTG ya!" Dan kenyataannya adalah... "wah ini sih masih belum. Pokoknya tanda bakal melahirkan itu kalo lendirnya udah berwarna merah, kamu langsung ke UGD jam berapapun." Kayaknya dr. Uf udah capek nanggepin aku yang 'kebelet melahirkan'. Oke, malam itu aku pulang sambil ketawa-ketawa, udah sempat dibawa ke dokter pakai kursi roda eh beberapa menit kemudian pulang dengan sehat-sehatnya ._.

Kamis, 8 September 2016
Hari itu aku dan ibu mertuaku pergi ke Colette & Lola beli kue ulang tahun untuk papa mertuaku yang besoknya ulang tahun tanggal 9 September. Hari itu udah capek berharap bakal lahiran gitu, udah pasrah aja paling lahir di minggu ke 41. Malamnya suamiku pulang dan jam 12 malam kami bertiga kasih surprise ke papa mertuaku. Cuma ngasih kue ulang tahun terus tiup lilin gitu sih, terus makan kue, udah deh. Kami tidur lagi sebelum jam 1 pagi. Aku ga bisa tidur karena kepanasan (maklum, hamil tua).

Jum'at, 9 September 2016
02.00
setelah akhirnya aku bisa tidur, aku kebangun lagi karena mau pipis. Selesai pipis, aku ngerasa ada sesuatu yang keluar dari bawah sana. Ya aku tau, itu vaginal discharge seperti biasanya. Lendir bening biasa, bukan berwarna merah atau pink yang merupakan tanda-tanda melahirkan. Ruangan gelap semua dan aku ga pakai softlense ataupun kaca mata sehingga penglihatanku terbatas (ditambah lagi mata belum sepenuhnya melek). Tapi kayak ada feeling kuat kalo ini bukan seperti yang biasa, dan akhirnya dengan malas aku nyalain lampu supaya bisa lihat warna lendir itu. Guess what...warnanya merah!!! Excited banget dan aku langsung bangunin suami tapi dengan nada santai takut malah bikin dia panik, "Mas, keluar lendir warna merah..." Dan pagi itu juga kami meluncur ke Brawijaya Women and Children Hospital dari Kalibata, cuma 15 menit!

03.00
Aku masuk verlos kamer (VK) atau ruang bersalin untuk di-cardiotocography (CTG). Ruangannya seperti kamar rawat inap biasa, cuma tempat tidurnya bisa ditekuk dan ada penyangga kaki buat ngangkang kalo melahirkan nanti. Di meja udah ada sekotak perlengkapan postpartum seperti pembalut bersalin, bahkan gelang rumah sakit untuk si bayi pun ada! Seneng banget rasanya. Saat itu juga sempat diperiksa dalam sama bidan, dan katanya udah pembukaan satu! Wah udah pembukaan aja ternyata :D Makin optimis deh menanti pembukaan demi pembukaan. Kontraksiku juga udah mulai stabil polanya kalo diliat dari hasil CTG. Masih belum kerasa sakit atau mules sama sekali sih, terus aku disuruh bidan jalan keliling rumah sakit buat memicu kontraksi. Aku dikasih bola gym juga buat didudukin. Tempat tidurku ga dipakai tidur deh jadinya karena aku pagi-pagi buta malah keliling rumah sakit mancing kontraksi. Daripada tempat tidurnya kosong, akhirnya suamiku tidurin deh hahaha.




06.00
dr. Uf datang dan ngecek pembukaan lagi. Udah pembukaan dua! Wah makin optimis lah persalinan bakal lancar. Selama seharian dr. Uf banyak nanganin operasi, karena tanggal bagus, banyak orang yang mau lahiran tanggal segitu (09-09), jadi setiap beberapa jam aku dicek pembukaannya sama bidan. Lepas dari pukul 6 pagi, pembukaanku ga ada kemajuan, tapi perut udah kerasa mules, makin lama mulesnya makin kuat. Rasa mulesnya persis ketika dulu jaman kuliah aku mules karena overdosis Dulcolax sampai pingsan--yang berujung gigi depanku patah lol.

15.30
Akhirnya dr. Uf datang lagi ke kamar dan ngecek pembukaan. Masih pembukaan dua aja dari tadi! It's not even close to three! Putus asa deh. Akhirnya dokter nawarin mau ditungguin dulu (masih bisa ditungguin sih karena belum pecah ketuban), atau induksi, atau sectio caesarea (SC)? Setelah diskusi cepat sama keluarga, akhirnya kami pilih SC. Setelah itu tim dokter langsung siap-siap, operasi SC pun dilaksanakan sore itu juga.

17.00
Ruang operasi sudah siap, aku diminta bersiap untuk ke sana. Deg-degan. Begitu masuk ruang ganti baju aku nangis-nangis ga jelas. Rasanya antara hidup dan mati. Udah mikir macem-macem, takut Chyla sedih liat kamar dan barang-barang yang aku siapin buat dia tapi ternyata aku udah ga ada :( Sampai kepikiran belum nulis surat buat Chyla jaga-jaga kalo ternyata aku... (isi sendiri). Udah ah, lanjut ceritanya lagi yah.


Setelah memakai baju operasi, suamiku datang dan sudah berpakaian hijau-hijau juga. Tapi setelah itu dia diminta keluar lagi sementara aku dibius. Proses bius berlangsung cukup lama karena aku takut jarum suntik. Dari yang awalnya si dokter bius masih sabar kayak nanganin anak kecil yang takut jarum suntik, sampai setelah berkali-kali gagal suntik dia bilang, "Bu, dimohon kerjasamanya sebentar saja ya, karena kalau begini terus operasi tidak akan berlangsung." Pasrah aja deh jadinya, badanku dipegang oleh beberapa suster supaya bisa disuntik. Akhirnya berhasil! Pengaruh biusnya langsung menjalar ke kaki, rasanya geli-geli dingin gitu, kayak kesetrum.
Suasana jadi lebih rileks, mungkin tadinya para dokter udah gemes sama gue kali yah setengah jam suntik ga beres-beres. Setelah prosedur bius udah kelar, suami boleh masuk ke ruangan operasi. Aku tegang banget, tapi lega karena suamiku udah boleh masuk. dr. Uf pun cairin suasana, dia bilang, "kerasa ga kakinya?" Aku jawab, "kerasa kok dok," terus dia tanya lagi, "coba diangkat kakinya?" Eh kakiku ga bisa diangkat dong! Wkwk aneh banget. Tapi berarti itu efek biusnya udah bener.
Singkat cerita, operasipun dimulai. Oh iya, kalo ngomongin proses operasi ini, ada satu hal yang paling aku sesali seumur hidup (lebay). Mau tau apa? Suami aku saking nervousnya jadi lupa fotoin Chyla yang baru keluar banget dari perut :((((

18.00
Aku emang ga berharap operasi ini bakal 100% ga sakit sih, namanya juga perut dibelek-belek, masa ga sakit sama sekali? Jadi aku udah siapin mental aja deh walaupun ada obat bius juga. Proses operasi pun berlangsung, aku ngerasa kayak perut aku dipegang-pegang, sekitaran 5-10 menit masih gitu aja belum kerasa sakit. Aku mikir "wah lama juga yah, ini perut gue belum diapa-apain juga sampe sekarang." Setelah itu dr. Uf manggil suamiku, taunya nyuruh liat Chyla yang masih ada di dalam perut, dan ternyata saat itu perut aku udah dibelek dong! Kagum seketika lah, cepet banget prosesnya! Kirain belum apa-apa, karena ga kerasa sakit sama sekali :D Lanjut yah, suami aku cuma liat bentar, dia takut gitu liatnya. Jadi langsung aja deh Chyla diambil keluar dari badanku. Sebelumnya dr. Uf bilang gini pas dia mau ambil Chyla, "siap-siap ya, rasanya kayak ada sesuatu yang ditarik dari badan." Oke deh, mungkin itu adalah bagian yang sakitnya sampai si dokter nyuruh siap-siap gitu, kata aku dalam hati. Ga lama kemudian aku ngerasa kayak ada sesuatu yang ditarik dari badanku, tapi ga sakit sama sekali, terus..."oek oek!"

18.04
Lahirlah Sheela Luana Ardianto. Jangan kira saat itu aku seperti sosok ibu pada umumnya yang menangis bahagia saat anaknya lahir. Detik itu I was like..."Itu suara apa yah?" "Suara Chyla nangis yah kayaknya?" "Iya nih bener, suara Chyla nangis!" "eh bayi gue nangis, berarti sehat yah?"  Iya!!! Sedatar itu!!! But don't blame me guys, it's all normal :D Aku masih belum bisa berkata apa-apa, speechless, amazed, masih ga percaya, campur aduk deh.
Chyla yang masih baru keluar dari pabriknya pun diliatkan kepada kami, sebelum dibersihkan, diberi obat tetes mata, ditimbang berat badannya, diukur panjang badan dan lingkar kepalanya. Pas aku lihat sepintas, kok Chyla banyak bulunya yah. Suamiku juga sama aja, ternyata pas Chyla baru lahir banget dia mikir, kok anak gue kepalanya lonjong yah. Bukannya seneng dan terharu yah kita wkwk. Eh tapi semua itu normal kok hehehe.



18.15
Setelah Chyla bersih, dr. Fita Moeslichan, SpA, dokter anak yang standby saat proses operasi kelahiran Chyla, taruh Chyla didadaku dan dimulailah proses inisiasi menyusui dini (IMD). Jadi sambil perutku dijahit, Chyla ditengkurepin di dadaku, dia merem tapi mulutnya monyong-monyong kayak nyari susu. Pas dapet susunya, udah deh dia tenang. Saat itu aku seketika amazed lagi, kok bisa yah bayi baru juga berapa menit lahir ke dunia, tau sumber makanan dia itu susu dan tau caranya untuk nyusu. Proses IMD ga berlangsung lama sih, tapi at least dia udah kemasukan kolostrum lah.
Setelah itu Chyla digendong ayahnya keluar ruang operasi untuk ketemu eyang dan omanya yang udah nungguin di luar. Seingatku sih digendong ayahnya, tapi yang mamaku foto Chylanya udah di dalam kotak kaca gitu. Kata mamaku, begitu keluar ruang operasi, Chyla kayak ngeliat sana-sini, matanya melek, bibirnya merah merekah, cantik dan sepertinya rasa ingin taunya besar ;) Chyla, doa Bunda saat hamil itu cuma satu sebenernya, yaitu supaya kamu terlahir sehat jasmani dan rohani, ga pernah minta Allah untuk dikasih anak yang cantik atau ganteng. Tapi ternyata Allah ngasih lebihhhh banget dari yang Bunda minta: anak yang sehat dan cantik. Sekarang di saat kamu udah ada di dunia, doa Bunda tambah lagi, yaitu supaya anak Bunda yang sehat dan cantik tumbuh dan berkembang jadi seseorang yang pintar, cantik luar dan dalam :)

Selesailah cerita tentang kelahiran Chyla. Mungkin cerita kelahiran Chyla ga semenginspirasi cerita kelahiran lainnya yang penuh tangis dan perjuangan, tapi aku cuma mau berbagi cerita yang mungkin bisa membantu ibu-ibu di luar sana yang lagi galau mau melahirkan. Karena dulu waktu aku sudah memasuki minggu-minggu terakhir kehamilan, baca-baca postingan seperti ini sangat membantu loh :D Selain karena aku juga berniat menulis ini sebagai diary supaya suatu saat bisa dibaca kembali.
Next post adalah cerita tentang masa recovery di rumah sakit pasca melahirkan :)

0 comments:

Post a Comment