Cerita tentang Hari-hari Pertama Pasca Melahirkan

Saat-saat pertamaku berubah status menjadi ibu, justru saat-saat aku jauh dari anakku. Ya, setelah proses IMD selesai, Chyla dibawa ke nursery room, dan aku dibawa ke kamar untuk istirahat. Kata suster, aku masih dalam pengaruh obat bius jadi setelah itu pasti tertidur. Bagaimana dengan Chyla, apa tidak lapar? Bayi baru lahir sebenarnya masih punya cadangan makanan di dalam tubuhnya, jadi untuk sementara beberapa jam ga dikasih ASI juga bisa. Ya udah deh aku nurut aja, lagian udah ga kuat juga waktu itu ngantuk banget karena malam sebelumnya begadang. Tapi saat di atas tempat tidur yang didorong dari ruang operasi ke kamar, aku minta diberhentikan di depan nursery room dan ngintip Chyla dari luar (nasib ibu SC ga bisa turun dari tempat tidur hiks).

Saat itu aku terlentang di tempat tidur yang didorong suster dari ruang operasi di lantai 2 ke kamar di lantai 3, nursery room juga ada di lantai 3. Jadi kalau kalian ke Brawijaya Women and Children Hospital setiap keluar dari lift lantai 3 pasti disuguhi tangisan bayi-bayi newborn. Dari luar kita bisa lihat seluruh isi nursery room, ruangannya hangat, bercat warna pastel, dan banyak suster yang memantau bayi (iyalah wkwk).


Suster yang dorong aku nunjukin kotak kaca yang ada Chyla-nya, untung letaknya dekat jendela jadi aku bisa ngintip. Eh begitu tempat tidurku mau dideketin ke jendela nursery room, ada beberapa orang, mungkin keluarga pasien lain yang lagi jenguk, bergerombol di jendela ngehalangin aku yang mau liat Chyla. Kesel kan, udah nunggu-nunggu berapa bulan untuk ketemu Chyla, eh pas hari pertama ketemu, malah kehalang orang :( Mana aku ga pakai kacamata jadi intip sekilas pun ga keliatan. Tapi seketika jadi seneng dan lega saat aku dengar ada salah seorang di antaranya bilang, "bayinya cantik yah, rambutnya tebal." Dalam hati I was like, "itu anak gue woy, gue pengen liat huhu :(" Tapi karena udah ga bertenaga jadi ga bisa apa-apa, langsung ke kamar aja deh, toh nanti juga ketemu lagi. Sesampainya di kamar, suster siapin aku untuk tidur, kayaknya waktu itu sekitar pukul 20.00. Setelah aku bangun nanti baru Chyla diantar ke kamarku untuk nyusu. Aku langsung tidur deh :D

Sabtu 10 September 2016
Terbangun dini hari! Lupa pukul berapa, tapi yang pasti yang aku lakukan setelah bangun adalah langsung ngebel suster minta anterin Chyla ke kamar :D Akhirnya...setelah berapa jam ga ketemu, aku bisa liat Chyla dengan puas tanpa jarak :') Nah karena pasca SC ga boleh duduk selama 24 jam, suster ngajarin aku untuk nyusuin sambil tiduran. Terus susahnya nyusuin newborn, bibirnya kan masih kecil banget, jadi butuh kesabaran ekstra untuk nungguin supaya dia latch on ke puting kita. Oh iya, karena masa-masa awal menyusui rentan lecet putingnya, aku diajarin susternya supaya sebelum nyusuin, puting dipencet dulu sampai keluar kolostrum, karena itu 'nipple cream' alami supaya ga gampang lecet. Padahal sebenernya aku juga udah bawa Lansinoh buat jaga-jaga, jadi ga kepake deh, tapi ga masalah sih. Intinya saat itu aku diajarin macem-macem deh sama suster, dari cara nyusuin, sampai besarnya suhu ruangan minimum untuk newborn.
Setelah puas ngeliat Chyla dalam waktu lama, dia juga udah beres nyusu, aku pun kembali mengantuk. Dini hari itu aku ngebel suster cuma untuk minta tolong pindahin Chyla dari tempat tidur aku ke crib-nya di sebelahku! Hahaha manja banget yah. Untungnya susternya pada baik dan sabar udah direpotin aku gini.


Keesokan paginya aku terbangun. Sambil sarapan, aku lihat di tv sudah ada acara infotainment yang memberi kabar bahwa Chelsea Olivia telah melahirkan pada tanggal 9 September kemarin. Terus diliatin deh tuh foto-foto di ruang operasinya sama anaknya yang baru lahir banget. Aku udah males aja liatnya soalnya kemarin lupa foto :( Rasanya waktu itu pengen cepet-cepet hamil terus melahirkan lagi supaya bisa foto di ruang operasi wkwk.



Setelah selesai sarapan, datanglah Chyla dengan crib-nya yang didorong suster. Kata suster, adiknya  udah mandi, udah cantik, mau nyusu dulu. Nikmat banget deh hidup di rumah sakit, pagi sarapan dianterin, sementara anak kita dimandiin, terus udah tau beres aja tinggal nyusuin haha. Alhamdulillah rumah sakit tempat aku melahirkan pro ASI banget, sampai ada perjanjian di atas kertas bahwa kalaupun terpaksa rumah sakit kasih anak kita sufor, harus dengan tanda tangan orangtua. Soalnya ada loh rumah sakit yang tiba-tiba kasih anak kita sufor tanpa sepengetahuan kita, kesel banget kan?! Ada juga yang susternya mempengaruhi, bilang kalau ASI kita dikit, bayinya udah kelaparan, harus segera dikasih sufor. Yaiyalah dikit, lambung bayi newborn kan cuma sebesar kelereng, duh! Mau dikasih berapa liter susu emang? Hm.
Hari pertama baru sedikit yang menjenguk, karena aku baru publish kalo aku melahirkan ya di hari itu juga. Sengaja sih biar hari pertama istirahat dulu. Jadi teman-teman dan saudara-saudara jenguk di hari Minggu. Malamnya, setelah 24 jam postpartum, aku disuruh dokter mulai berdiri dan belajar jalan. Awalnya aku putus asa karena perut kerasa aneh banget, kosong, ga ada apa-apanya. Tapi dokternya malah manas-manasin, "itu yang melahirkan bareng kamu udah pada jalan-jalan ke nursery room loh." Dan akhirnya semangat belajar jalan, demi liat Chyla di nursery room bobok bareng teman-temannya. 

Minggu, 11 September 2016
Benar saja, di hari Minggu itu, aku menerima banyak sekali tamu. Ga nyangka banget sampai pada nyamperin jauh-jauh ke Jakarta buat jenguk aku dan Chyla gini :') Capek tapi seneng banget banyak yang nengok. Terima kasih banyak buat semua teman-teman yang ga bisa keucap satu-satu, I feel loved banget deh hihi. Maaf juga yang aku post di sini cuma foto GGG, bukan apa-apa, soalnya cuma di foto ini yang akunya bagus hahaha.


Seluruh anggota keluarga bahagia banget dengan kehadiran Chyla. Aku sendiri masih amazed dengan pemandangan baru ini, bayi kecil mungil yang keluar dari rahimku sendiri. Jadi, instead of nyium-nyium, sayang-sayang, ngelus-ngelus Chyla, aku malah lebih sering ngeliatin dia, merhatiin sedetail-detailnya. Karena masih belum percaya aja. I've been through that phase, giving a birth to my daughter, been through that time, between life and death. Ya walaupun ga memperjuangkan nyawa seperti ibu-ibu lainnya yang melahirkan secara vaginal sih. Tapi, apa yang salah dengan melahirkan secara SC? Bukankah hak seorang anak adalah 'dilahirkan' bagaimanapun caranya, bukannya  spesifik hanya 'dilahirkan secara vaginal'. 


Aku dan suami memang masih kaku banget megang bayi, tapi kita sama-sama belajar. Dia lulus jadi suami siaga: nyetir tengah malam ke rumah sakit pas aku mau melahirkan, nemenin aku di ruang operasi, bantuin mandi dan semua-muanya di hari pertama aku pasca melahirkan di saat susah ngapa-ngapain. Semua kriteria itu lulus deh hehe. Kalau ditanya, gimana rasanya melahirkan? Untuk aku yang takut jarum suntik, susah banget lah pada saat disuntik bius. It took so much effort, drama banget lah pokoknya detik-detik sebelum operasi itu. Saat Chyla dikeluarkan dari badanku, itu adalah saat tergalau dalam hidupku. Galau kenapa? Banyak. Takut belum siap jadi ibu, takut dengan perubahan status menjadi ibu, takut masih manja dan kekanak-kanakan padahal sudah jadi ibu, dan takut-takut yang lain. Tapi perlahan, naluri keibuan itu muncul sendiri. Tiap liat anakku rasanya kasian banget, kecil, ga berdaya, cuma bisa nangis dan nyusu, diapakein topi pink, tidur di crib :') I love you Chyl.




Oh iya, pada hari itu juga, karena bilirubinnya tinggi, Chyla harus disinar. Sedih sih karena ga bisa di kamar bareng Chyla lagi, dia harus masuk ruangan khusus, yaitu ruang perinatologi atau orang-orang sebutnya perina. Sebenarnya aku ga terlalu khawatir masalah ini karena setau aku almost every babies have been through this, yang penting yang terbaik untuk Chyla. Jadi di perina Chyla disinar cuma pakai pampers dan penutup mata. Pesan dari dokter sih yang penting disusuin terus, karena efek sinar bikin dehidrasi.
Jadi sejak Chyla masuk perina, aku nongkrong di ruang itu terus, bareng Paola Tambunan loh bayi kita sebelahan :P Nah, kerasanya pas tengah malem nih, bentar-bentar harus ke perina. Baru juga tidur, udah dipanggil suster kalau Chyla nangis minta susu. Tengah malam jalan terseok-seok masih nyeri bekas SC dari kamarku yang diujung ke ruang perina susah juga. Kasihan lihat aku kayak gitu, akhirnya suster ngasih saran mending aku pompa aja ASI-ku, jadi tengah malam suster yang kasih Chyla susu pakai pipet, aku jadi bisa istirahat. Lalu aku dipinjamkan electric breast pump, besar ukurannya karena ini hospital grade, yaitu Medela Lactina. Seneng pakai banget bisa coba breast pump seharga puluhan juta ini! Hihi. Jadi semangat mompa!
Jadi aktivitasku setelah itu adalah mompa, ngasih susu Chyla, gitu aja. Kenapa mompa terus? Karena semangat aja, abis selesai pakai, breast pump dan botol langsung dicuci suster, kita tinggal langsung pakai aja. Terus senangnya lagi, di kamar disediakan Upang UV sterilizer, jadi aku sterilin segala macem terus deh.


Senin, 12 September 2016
Idul Adha. Aku sempat sendirian di kamar karena seluruh keluarga sholat eid di dekat rumah sakit. Sepi banget saat itu, bahkan aku ditinggal dr. Uf mudik ke Tasikmalaya dan dokter yang berkunjung saat itu diganti menjadi dr. Haekal. Tadinya berharap bisa pulang hari ini, tapi Chyla masih di perina. Tapi alhamdulillah sore itu juga membaik dan boleh pulang keesokan harinya, yaitu hari Selasa. Fyuh lama juga yah di rumah sakit, walaupun enak apa-apa dilayanin, tapi sedih juga saat liat 'teman-teman seperjuangan' alias ibu-ibu yang tanggal melahirkannya sama dengan aku, sudah pulang duluan.
Siang hari aku packing untuk besok check out. Alhamdulillah di hari ke-3 postpartum udah bisa aktivitas seperti biasa, jadi aku bisa packing sendiri dengan leluasa sampai jongkok-jongkok di lantai segala sampai dimarahin suami hahaha. Malamnya, suamiku bawa carseat dari mobil ke kamar, dan kita pelajarin cara pakainya. Aku memang dari awal ingin Chyla terbiasa duduk di carseat sejak lahir, supaya aman. Ngeri kan sekarang orang bawa kendaraan suka aneh, pasti sering deh kita ngalamin yang namanya ngerem mendadak. Jadi aku ga mau kalau bayiku kejeduk jok atau sesuatu karena dimobil aku gendong bukannya duduk manis di carseat.

Selasa, 13 September 2016
Check out! Sedih loh ini pas beres-beres. Meninggalkan semua kenangan manis di sini :') Dan yang paling penting adalah: halo kehidupan sebenarnya menjadi ibu! Tanpa suster yang bantuin semuanya seperti di sini :'( Semangat! Bismillahirahmanirrahim. Perjalanan pulang dari Brawijaya Women and Children Hospital ke Sentul pun menjadi perjalanan yang paling menegangkan. Kami takut Chyla nangis atau rewel. Tapi kenyataannya, ga sama sekali! Dari di lobby rumah sakit sampai depan rumah duduk anteng di carseat. Anak pintar :')
Tunggu cerita tentang Chyla selanjutnya ya!




0 comments:

Post a Comment